Wednesday, July 28, 2010

Perasaan kesunyian menjadi sahabat sepanjang umur......

Aku ke yang salah atau memang nasibku memang malang senantiasa. Adakah dugaan dan kesusahan yang ku terima adalah akibat perbuatan jahatku atau kelakuanku yang pernah menyakiti insan lain membuatkan aku berasa inilah kesan musibah ayng harus ku terima sepanjang masa. Kadang-kadang aku sudah berputus asa dengan kehidupan ini dan aku inginkan kebebasan...kebebasan mutlak!. Ah, dibagi betis nak peha. Apakah aku masih tidak merasa bersyukur terhadap nikmat pemberianNYA terhadapku? persoalan ini sering ku utarakan terhadap diriku. Kekurangan pada diriku semakin membesar. Aku sudah semakin merasakan hidupku tiada makna dan aku masih terkial-kial mencari sinar ketenangan yang masih belum muncul-muncul lagi. Peradaban manusia telah melangkaui pelbagai proses evolusi dan trasformasi yang membentuk ketamadunan dan kewarasan akal fikiran. Nilai-nilai kehidupan sering diterapkan sepanjang abad berlalu maka timbullah ketamadunan Rom, Ketamadunan Parsi, Ketamadunan Utmaniah ,Ketamadunan Barat dan Ketamadunan Timur ...tetapi ia masih tidak dapat melenyapkan kebenaran dimana ia tidak akan kekal lama dan akan hancur ditelan zaman. Begitu jugalah perasaanku yang mengalami nasib yang sama seperti tamdun-tamadun ini. Lenyap bak Pasir ditiup angin,Hilang dari pandangan..... Dimanakah perlu ku cari sinar ketenangan......ku korek pasir tidak kujumpa, ku daki gunung tidak ku temu dan ku selam laut masih hilang dari pandangan.........aku memerlukan insan ini.....insan berlawanan...insan kelainan...insan perbedaan...wanita impian.